Naik Motor Kopling

Halo kawan.. Kali ini saya akan coba berbagi pengalaman saya naik motor kopling. Terimakasih sudah mau membaca tulisan ini.. Yuk mari disimak..

Setelah sekian lama saya berkendara dengan menggunakan motor bebek maupun motor matic, belum lama ini saya menjajal menggunakan motor kopling. Setelah bertahun – tahun saya nggak bisa pakai motor kopling karena saya kebetulan saya memang nggak punya motor kopling, sempat dulu tahun 2013 saya belajar motor kopling punya teman tapi cuma sebentar dan diwaktu yang sebentar itu saya nggak kunjung bisa hingga akhirnya saya memutuskan untuk nggak nerusin belajar lagi dengan alasan takut motor teman jadi rusak gara – gara saya nggak berhasil mainin kopling, hehe..

Itu cerita waktu dulu dan sekarang bagaimana, sudah bisa belum? Alhamdulillah sekarang saya sudah bisa mengendarai motor kopling. Jadi bulan lalu saya beli motor kopling Yamaha Vixion 150 cc. Saya tahu kalau saya belum bisa bawa motor kopling, tapi ya saya nekat aja tetap beli, yaa pikiran saya sih belajar motornya kan bisa sambil jalan. Walhasil ketika motor sudah di tangan saya coba iseng – iseng mem-flashback kembali ketika saya pernah belajar motor kopling sama teman saya dulu, tapi yang ada malah mesin mati – mati melulu.

Oke fix, pada saat itu saya nyerah sebentar deh. Akhirnya saya coba – coba cari tutorial di internet tentang cara menggunakan motor kopling. Berbagai artikel dan video saya baca dan tonton, hmmm ya lumayan juga sih dapat pencerahan setelah saya baca dan nonton. Lalu saya coba praktekan deh apa yang sudah saya baca, tapi akhirnya keberhasilan belum menjumpai saya, yang ada malah saya jadi agak stres gitu gegara nggak bisa-bisa, hahaha ๐Ÿ˜›

Sampai pada titik dimana saya hampir pura – pura stres, akhirnya saya menemukan mentor yang bisa mengajari saya motor kopling secara nggak sengaja. Dia adalah mas – mas karyawan kedai makanan yang jualannya di dekat rumah saya, kebetulan dia bisa bawa kopling.

Akhirnya saya diajari sama mas – mas nya cara menggunakan motor kopling yang benar. Alhamdulillah di waktu belajar motor yang tidak terlalu lama, akhirnya sedikit demi sedikit saya bisa mengendarai motor kopling. Setelah agak bisa dan tahu cara menggunakan kopling saya terus mencoba melancarkannya.

Wajar sih ketika saya coba belajar secara otodidak lewat internet tentang cara memakai motor kopling saya agak lama bisanya dan bahkan sampai menemukan jalan buntu karena memang saya nggak belajar dan praktek langsung sama orang yang notabene sudah sering, sudah biasa dan sudah mahir mengendarainya.

Jadi motor kopling itu beda banget ya sama motor bebek, walaupun sebenarnya motor bebek itu adalah motor kopling cuma motor bebek itu pakai kopling otomatis jadi tidak perlu lagi menekan tuas kopling ketika akan memindahkan gigi. Kalo motor kopling manual itu ya kita mesti menarik tuas kopling terlebih dahulu ketika akan memindahkan gigi. Hmm, terdengar agak repot ya. Ya begitulah memang adanya,, motor kopling ya seperti itu pengoperasiannya, agak merepotkan buat yang belum biasa bawa, hehe.

Saat itu setelah saya sudah agak bisa bawa kopling muter -muter halaman rumah, saya coba test drive ke tempat yang agak jauh dari rumah sekalian menuhi tangki karena udah sekarat banget. Banyak halangan dan rintangan yang saya lalui saat saya sedang berjalan menuju pom bensin, maklum lah gan ane kan newbie, haha. Biasalah, masalah klasik di motor kopling itu kan mesin sering mati kalau ngoper gigi sama mainin koplingnya nggak bener. Dan hal itu sering saya alami waktu perjalanan saya saat itu, terutama saat gas motor saya dalam keadaan kecil seperti pada waktu pengereman.ย Untungnya jalan yang saya lewati itu jalanan kampung dan jalanan komplek yang nggak begitu macet jadi saya aman – aman saja deh, hahaha.

Lah memang kalau macet gimana? Yah mungkin agak pegel sih bawa kopling kalau lagi macet kata orang – orang karena saat itu saya belum mencobanya. Pada saat itu saya belum berani bawa jauh motor saya karena surat – surat resminya belum keluar.

Setelah menunggu sekian lama, Kamis pekan lalu akhirnya surat – surat motor saya sudah jadi. Dan waktu hari Minggu lalu saya coba test drive motor kopling jarak jauh. Saya nyobain bawa motor ke kampus, dan kampus saya kebetulan letaknya di Meruya, Jakarta Barat sedangkanย rumah saya ada di daerah Depok.

Jarak dari rumah ke kampus hampir 37 km lebih, jarak yang lumayan jauh, jauhnya bukan main, haha.. Minggu pagi jam 7 pagi lewat saya berangkat dan perjalanan sebut saja namanya touringย  ke luar kota itu dimulai, haha.. Kok luar kota sih? Ya iya lah Depok itu kan di Jawa Barat jadi kalau ke Jakarta sama saja dengan ke luar kota, hehe..

Perjalanan di Minggu pagi itu cukup lancar dan begitu dihadang oleh kemacetan jalan raya yang biasa terjadi, palingan sih sedikit tersendat atau menangtre ketika di lampu merah, ya itu masih wajar lah. Dan sampai kampus sekitar jam 9 kurang. Karena lancar jadi cepat sampainya dan perjalanan di Minggu pagi itu nggak begitu melelahkan karena nggak macet. Lega deh saya nggak macet, tangan kiri nggak terlalu pegal karena karena kopling tapi tangan kanan agak pegal karena nge-gas terus, entahlah gas motor Vixion ini agak berat jadi tangan mudah pegal.ย  Selamat lah pagi itu Alhamdulillah. Mesin motor nggak mati – mati karena kopling.

Sampai akhirnya waktu Maghrib pun tiba. Jam kuliah pun sudah usai dan saya memutuskan untuk pulang selepas Maghrib. Namun apadaya, petang itu Meruya masih diguyur hujan yang turun sejak sore hari. Saya pun mau nggak mau ya harus pulang habis Maghrib karena kalau menunggu hujan reda pulangnya nanti bisa kemalaman. Untungnya saya sudah bawa jas hujan.

Biasanya kalau saya pakai motor bebek atau matic, jas hujan bisa saya taruh di bagasi motor dan bagasinya lumayan lega, tapi berbeda dengan motor gede ini bagasinya kecil banget sehingga jas hujan saja nggak muat di taruh di bagasi. Walhasil saya menaro jas hujan saya di dalam kresek yang saya taruh di bagian stang motor berhubung motor saya nggak pakai bagasi eksternal. Hmm, bagian ini yang agaknya cukup merepotkan buat saya karena saya sudah terbiasa dengan bagasi motor yang lapang.

Ya, malam itu saya pulang ke rumah sambil bermandi hujan. Karena hujan jadinya saya memacu kendaraan saya dengan pelan, paling cepat kayaknya 50 km/jam deh, saya sih nggak berani ambil resiko kebut – kebutan kalau hujan soalnya takut jatuh atau terpelset karena licin. Jadinya perjalanannya agak memakan waktu lama padahal saya bawaaanya udah pengen agak cepet aja tuh, soalnya motor gede yang saya bawa waktu dalam keadaan pelan berasa jadi agak berat beda waktu di bawa ngebut malah berasa enteng, hhhmmmm apa pengendara lain berasa demikian waktu bawa motor kopling?

Mungkin kalau ini siang hari kayaknya saya bakalan cari tempat neduh dulu sih, tapi karena ini malam ya saya hajar aja si hujan walaupun sepatu saya jadi basah karena nggak bawa sendal.

Sempat agak bingung sebenarnya waktu lagi bawa motor ini ketika saya mau mengoper perseneling gigi. Waktu saya pakai motor bebek ketika mengoper gigi pasti muncul atau ada indikator perseneling gigi di bagian spidometer motor yang menandakan kalau kita sedang ada pada gigi berapa, tapi waktu naik motor ini saya kok nggak menemukan ya? Saya jadi agak sedikit bingung deh waktu lagi mau mindahin gigi. Ketika lagi dibawa ngebut ini berasa banget bingungnya saya lagi di gigi berapa. Ujung-ujungnya saya hanya menggunakan feeling aja sih soal indikator gigi ini. Makannya pas lagi ngebut dan lagi bingung soal gigi biasanya saya minggir dulu buat netralin gigi dan kemudian jalan lagi, maklum lah kalau sampai gigi 5 saya belum berani, hahaha…

Bagaimana nih dengan perjalanan malam sambil diguyur hujan nih?

Kebetulan jalanan di malam itu lagi agak ramai walau nggak macet – macet banget. Kebetulan jalan pulang saya ini sedikit berbeda dari jalan saya berangkat paginya. Dan di arah jalan pulang saya ini banyak banget hal – hal yang membuat saya agak sedikit emosi sebagai pengguna pemula motor kopling. Hal yang membuat saya emosi diantarannya adalah para pengendara lain yang kiranya nggak bisa atau nggak mau bertoleransi seperti angkot yang berhenti sembarangan dan ngerem mendadak lah, mobil yang parkir sembarangan dan memakan bahu jalan sehingga jalanan jadi macet lah, motor yang parkirnya makan bahu jalan lah terus ada lagi motor yang mau nyebrang tapi maunya main serobot aja, hmm cuma bisa miris aja bero & sista ngelihat kondisi jalan raya di Negeri ini khususnya di Jakarta dipenuh oleh para oknum pengendara yang nggak bertoleransi.

Hal ini kan jadi melelahkan buat saya karena saya ini kan berkendara lumayan cukup jauh dan saya jadi harus mainin kopling lebih sering, jadi pegelnya berasa banget, hohoho. Omongan orang telah terbukti kalau bawa kopling itu capeknya memang pas lagi macet, dan faktanya telah berhasil saya buktikan, hahaha..

Tangan sempat pegal dan agak semutan. Ketika hal itu terjadi saya coba berhenti sejenak untuk istirahat dan kemudian kembali melanjutkan perjalanan. Hingga akhirnya sampai di rumah dengan selamat dan ketika sudah sampai di rumah seketika pegal itu hilang, Alhamdulillah.

Well, itulah pengalaman pertama saya naik motor kopling jarak dekat dan jarak jauh. Naik motor kopling itu memang melelahkan ketika macet dan akan menyenangkan ketika jalanan lancar. Inilah pengalaman hidup yang berharga bagi saya bisa mencoba segala maca jenis motor, Alhamdulillah. Dulunya saya sempat berpikir untuk anti terhadap motor kopling karena saya nggak bisa mengendarainya, tapi karenaย  melihat teman – teman saya saja bisa membawanya sedangkan saya tidak maka dengan senang hati saya belajar supaya bisa mengendarai motor kopling. Kalo saya nggak mau belajar pasti saya ya nggak bisa – bisa.

Berbekal pengalaman saya berkendara dengan motor kopling ini, dapat saya ambil kesipimpulan bagi kamu yang memang males capek, nggak mau ribet dan lain sebagainya lebih baik kamu berkendara dengan motor bebek atau matic. Tapi kalau kamu memang niatnya pengen gaya, gagah – gagahan dan juga udah siap capek berlebih ya monggo aja pakai motor kopling.

Update tulisan:

Oh ya, saya lupa menambahkan tulisan saya di atas, ternyata perseneling gigi atau transmisi gigi di motor kopling itu berbeda ya dengan motor gigi biasa. Kalau motor gigi biasa itu kita kalau mau menambah gigi ke yang lebih tinggi, misal gigi satu mau naik ke gigi dua itu injakan pedal giginya mesti diinjak ke arah depan terus.

Karena saya terbiasa dengan transmisi motor gigi biasa, ketika awal saya mencoba motor kopling saya agak sedikit bingung waktu mau mengganti gigi, dari gigi satu mau ke gigi dua itu saya nggak paham. Setelah saya diajari cara naik motor kopling sama mas – mas yang sudah saya ceritakan di atas, ternyata transmisi motor kopling manual dengan motor gigi biasa itu berbeda.

Kalau biasaย  naik motor gigi itu kan injakan pedal kan ke depan terus ketika akan menambah gigi seperti sudah saya jelaskan di atas, tapi kalau transmisi di motor kopling ini ketika kita mau menambah gigi satu ke gigi dua dan seterusnya, pertama kita saat kondisi motor dalam keadaan netral kita injak pedal ke depan / bawah untuk menuju ke gigi satu dan untuk menamambah ke gigi dua dan seterusnya pedal yang kita injak bukanlah ke arah depan / bawah seperti motor gigi biasa melainkan kita injak pedalnya ke arah belakang.

Jika kita akan menurunkan atau mengurangi gigi tinggal kita injak pedal ke depan saja dan jika kita ingin menetralkan gigi tidak perlu kita injak pedal berkali – kali supaya netral, cukup kita injak pedal setengah saja kedepan maupun kebelakang maka gigi pun akan menjadi netral. Hmm, kiranya sih cukup membingungkan bagi pengguna pemula seperti saya hahaha…

Soal bagasi motor nih, percaya nggak nih kalau bagasi motor gede itu kecil? Nih saya kasih bukti deh:

Bagasi Motor
Bagasinya lumayan kecil ya sodara – sodara

Bagasinya memang nggak terlalu besar, bahkan jas hujan aja nggak muat. Kalau mau bagasi yang agak besar terpaksa mesti pakai bagasi eksternal nih. Ya begitulah kira – kira MOGE alias motor gede.

Sekian sharing pengalaman pertama saya mengendarai motor kopling kali ini, semoga bermanfaat yaaa… Terimakasih..

Wassalam ๐Ÿ™‚

PS:

Tulisan ini sama sekali tidak di support oleh Yamaha.

Rizqi shambu

Muhammad Rizqi also know as "shambu." Graphic designer, photographer, video editor, creativepreneur & blogger / writer since 2011, based in Depok, West Java, Indonesia.

26 comments to “Naik Motor Kopling”

You can leave a reply or Trackback this post.
  1. Ari Yudha Prasetyo - 6 May 2015 Reply

    Kalo saya sih nggak bisa naik motor kopling. Selain nggak punya, saya juga masih ngeri belajarnya. Trauma..

    • rizqishambu - 7 May 2015 Reply

      Entar juga lama2 bisa kok mas hehe.. Saya juga udah bertahun2 naik motor baru bisa sekarang pakai kopling, hihihihi..

      Makasih sudah berkunjung mas Ari ๐Ÿ™‚

  2. Akmal Fahrurizal - 28 June 2015 Reply

    Motor kopling manual pertama saya Vespa Super 150 keluaran 74. Sekarang saya pake Cb150r. BTW, kalo udah biasa pakai motor cc gede, balik lagi pakai motor kecil, berasa greget gak bisa lari. ๐Ÿ˜€

    • rizqishambu - 29 June 2015 Reply

      Btw, dulu cb 150r sempet jadi motor idaman saya waktu pertama kali produknya rilis, eh tapi ternyata sekarang saya malah milih vixion nih, hahaha..

      Iya mas bener, kalo udah biasa pakai kopling emang berasa beda banget pas bawa motor bebek.

      Makasih udah mampir ya mas ๐Ÿ™‚

  3. mas suz - 2 July 2015 Reply

    ceritamu seperti yg saya alami bro… hehe
    istilahnya senasib sepenanggungan (halah kaya jaman penjajahan aja)… hh
    q pun udah 8 tahunan naik mtor bebek, tp enggan belajar mtor kopling secara serius krna q janji pd diri sndiri, tak akan naik mtor kopling jika bukan aku sendiri yg beli. Dan 10 hari yg lalu alhamdulillah q beli Jupiter MX KING.
    Jadi pengalaman berkendaranya ya sperti pengalaman kamu… maklum lah

    • rizqishambu - 3 July 2015 Reply

      Itulah mas kalau belum punya barangnya biasanya masih agak ragu, bimbang, malas dan mungkin ogah banget buat mempelajarinya, hehehe..

      Makasih sudah berkunjung ya mas ๐Ÿ™‚

  4. Pipit Murniati - 16 July 2015 Reply

    Nice experience Bang….
    Senasib nih kita. Pake vixion yg 150cc.
    Tp alhamdulillahnya aku gk belajar dr nol banget. Soalnya dlu waktu SMP pernah pke F1Z R. Jd skrg tinggal ngelancarin aja. Tapi q gak malu sama sekali. Mskipun cewek, aku tetep bangga bisa naik motor kopling. Soalnya gk smua cewek bisa kan….
    Hehehehe
    So far…motor kopling itu menurutku justru gak bkin ngantuk saat berkendara. Karena kita dituntut harus slalu fokus. Gak ky kita bawa mtor matic yg monoton cm gas rem dan gas rem. Pasti bkin ngantuk banget. Apalagi yang kerjanya di rumah sakit ky aku pasti bakal sering pulang malem dan ngantuk banget!
    Jd vixion lumayan jg kan ya bang? Hehehe

    • rizqishambu - 18 July 2015 Reply

      Ya lumayan banget bikin pegel2 lah, hahaha..

      Karena saya juga malu ngeliat cewek bisa bawa kopling sedangkan saya gak bisa maka itu saya belajar kopling sampe bisa bawa, wkwkwkw..

      Makasih sudah berkunjung ya mbak Pipit ๐Ÿ™‚

  5. Rasyidana - 25 July 2015 Reply

    ane baru belajar kopling gan, motor ane vixion 150cc , ane paranoid bgt klo ketemu lampu merah , klo mau jalan suka mati knp y ? padahal kopling ane lepas trus gas ane tarik pelan” tpi mati

    • rizqishambu - 28 July 2015 Reply

      mungkin ngelepas tuas koplingnya kurang pake perasaan dan gasnya juga mungkin terlalu kecil gan makannya kadang sering mati, hehe.. ane juga gitu waktu kok waktu baru belajar ๐Ÿ™‚

      Makasih sudah berkunjung ya gan Rasyidana ๐Ÿ˜€

  6. Alexander - 12 September 2015 Reply

    Hari ini sy bawa Satria lsg ke jalan besar dgn jarak yg jauh, di daerah Dadap, Tangerang, my first experience:D Sblumnya, sy hny belajar dlm waktu yg minim. Krn sy ditantang teman sy dan diserahin motornya, dia ganti pake motor matic sy, maka sy lakonin dech ๐Ÿ™‚ Slma perjalanan, bbrp kali mati motornya dan smpat bikin macet. Untungnya, mobil2 dan motor2 dibelakng sy sabar, dan untungnya sy tdk smpe diseruduk kendaraan di belakang sy ,krn motor sy mati mendadak ๐Ÿ˜› B’dsrkan apa yg sy alami, sy b’kesimpulan (semoga tdk keliru); Spy motor tdk mati mendadak, s aat motor melambat atau mau b’henti, kt hrs turunkan gigi agar saat mau kembali jalan ada modal tarikan yg kuat dr gigi motor yg sdh direndahkan. Selain itu, kurangnya dorongan gas turut mbwt motor ndut-ndutan, lalu mati. Jd kt hrs pede narik gas kenceng (jgn kenceng sekali sich), spy ada dorongan gas yg kuat. Jd, saat motor dijalankan kembali stlh sebelumnya pelan atau berhenti, tuas kopling dilepas pelan2, hrs turut disertai tarikan gas yg memadai, jgn ragu2 atau takut, klo tdk mesin bs mati krn tdk cukup dorongan gasnya. Semoga pengalaman sy b’manfaat dan analisis sy benar. Mohon koreksinya, agar sy tmbah bener ๐Ÿ˜€

    • rizqishambu - 26 September 2015 Reply

      Makasih sudah berkunjung dan sudah sharing pengalamannya mas ๐Ÿ™‚

  7. chaisar - 17 September 2015 Reply

    gan, ane sma kaya cerita ini. ane biasa bwa matik dan gak bisa sama sekali kopling. niat saya mau beli vixion biar bsa blajar (persis bgt sma cerita ini)
    tp saya takut pas belajar malah motor loncat dan motor baru saya rusak.

    ini cerita bener2 saya banget, beda nya saya belum beli motor kopling idaman saya (vixion) baru mau beli. eehh ternyata ada yang mirip seperti cerita saya ternyata.

    • rizqishambu - 26 September 2015 Reply

      Hehehe, lama-lama juga bisa mas kalau sudah terbiasa, hehe..
      Makasih sudah berkunjung ya mas :))

  8. Rental Motor - 22 October 2015 Reply

    Kalau saya belum bisa mengendarai motor kopling manual ataupun matic sampai sekarang karena biasanya cuma pakai motor bebek Mas.

    • rizqishambu - 22 October 2015 Reply

      Saya pun dulu demikian mas, pertama kali belajar motor saya belajar motor gigi, baru setelah itu saya belajar pakai matik dan alhamdulillah bisa ..

      Setelah bertahun-tahun pakai motor gigi dan matic barulah tahun ini saya belajar motor kopling dan alhamdulillah bisa, hehe..

      Kalau menurut saya sih segala jenis motor penggunaannya disesuaikan sama kebutuhan mas..

      Makasih sudah berkunjung ya mas Anto ๐Ÿ™‚

  9. med - 30 January 2016 Reply

    Kalo mau lebih enak naikin gigi nya enakan injak pedal nya yg depan 1 x (gigi1) terus congkel aja pakai Jari kaki buat naikin gigi 2, 3 4 sama 5 nya biar ngga repot hehe

    • rizqishambu - 1 February 2016 Reply

      Iya setuju gan jadi gak repot yah.. Makasih sudah berkunjung ๐Ÿ™‚

  10. Riffs - 3 March 2016 Reply

    bravo mas shambu… saya newbie yg mirip2 dengan ente …bedanya sy juga belm lancar pake bebek tp nekat beli vixion seken hahaha…
    wah terinspirasi juga nih…

    • rizqishambu - 5 March 2016 Reply

      Iya mas, soalnya kalau enggak nekat ya enggak bakalan bisa-bisa mas bawa motor atau apapun itu hahaha..

      Terimakasih sudah mampir berkunjung ya mas Riffs ๐Ÿ™‚

  11. miko - 18 March 2016 Reply

    Gw suka bingung nih cari netral,, suka kesesat mulu.. tapi Gw baca pengalaman lu, Gw sekarang jadi gampang deh nyari netral nya.. makasih atas info nya ya gan

    • rizqishambu - 18 March 2016 Reply

      Sama-sama ya agan Miko, makasih juga ya sudah mampir berkunjung & membaca gan ๐Ÿ™‚

  12. Budiartana - 1 May 2017 Reply

    Bingung nih pilih kopling manual apa matic ya gan,

    Pengennya sih klx 150
    kata orang orang pake motor kopling cepet bosen, tapi pengen banget soalnya keren banget bodynya

    Saya pakek nya buat jarak jarak deket sih enggak sampek berpuluh puluh kilometer, trus jalanan disini enggak ada macet ,

    Kasi saran dong gan mending matic apa manual?

    • Rizqi shambu - 1 May 2017 Reply

      Ya beli kendaraan yang sesuai kebutuhan sama sesuai budget mas, kalo budgetnya mencukupi silahkan beli kendaraan yang diinginkan mas Budi, terimakasih ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published.